Jogja · kuliner

Gudeg Bromo Gejayan Yogya: Rela Antri Sampai Tengah Malam Demi Sepiring Nasi Gudeg

Sepiring Nasi Gudeg Spesial Di Gudeg Bromo

Sepulang ngopi dan menghadiri acara diskusi buku bersama penerbit ebook Bookslife dan Windy Ariestanty di Cafe Nyata Kopi Jalan Wahid Hasyim, saya secara tiba-tiba saja berniat untuk makan Gudeg Bromo karena jalan yang dilalui untuk pulang ke kosan melewati Jalan Gejayan. Jam sudah menunjukkan pukul 11 malam, Gudeg Bromo pasti sudah buka dan dimalam Minggu saya tidak perlu takut untuk pulang lewat tengah malam karena jalanan Yogya masih ramai.

Saya tahu tentang adanya Gudeg Bromo dengan cita rasa pedas dan gurih itu setelah bercerita ke murid-murid saya yang tinggal di Yogya kalau saya tidak suka makan nasi gudeg karena rasanya yang dominan manis, sementara lidah Palembang saya ini terbiasa makan makanan pedas dan gurih. Lalu Dinno (silahkan kepoin IG nya di @dinno.prakoso ya ladies, doi ngakunya sih masih jomblo) salah satu murid saya yang sudah karatan tinggal di Jogja karena lanjut dari S1 ke S2 di Jogja (hobi banget nih anak sekolah) merekomendasikan saya untuk mencoba Gudeg Bromo di Jalan Gejayan karena tampaknya dia ingin sekali mengubah image nasi gudeg di mata saya sebagai makanan yang tidak melulu rasanya manis.

Beberapa kali melewati Jalan Gejayan saat jam 11 malam dan melihat warung Gudeg Bromo yang ngemper di pinggir jalan ini selalu ramai antrian pembeli, sehingga saya berpikir kapan-kapan nantilah baru mampir ke sini. Akhirnya saya menguatkan tekad untuk mampir ke warung mumpung malam Minggu dan mumpung lewat Jalan Gejayan. Ah mumpung lagi aji mumpung dan nggak ada Aji yang itu alias Aji Sukma karena dia lagi libur ke Karimun Jawa.

Saat tiba di warung Gudeg Bromo, sudah banyak pembeli yang antri di depan warung sederhana ini termasuk mas-mas gojek. Saya merasa kasihan dengan mas-mas gojek yang musti ngantri lama demi membelikan gudeg yang diorder pelanggan. Kalau saya sebisa mungkin tidak memesan go food yang mengharuskan mas-masnya mengantri lama.

Antrian panjang, harap pembeli bersabar

Lokasi warung gudeg sederhana ini tepat di seberang Ciao Gelato, menempati emperan toko-toko yang jualan hape. Di emperan toko tersebut hanya dilapisi tikar untuk pembeli yang makan secara lesehan. Sementara bagi yang ingin duduk di kursi disediakan kursi-kursi plastik beberapa buah tanpa meja. Benar-benar contoh warung street food alakadarnya.

Beginilah suasana makan ngemper di Gudeg Bromo

Selama menngantri saya membaca buku puisi Pablo Neruda, hadiah dari acara diskusi buku sebelumnya sambil disambi membuka henpon dan bermain sosmed. Dua kegiatan untuk membunuh waktu selagi menunggu giliran saya dilayani untuk makan gudeg namun tak mampu menghilangkan rasa jenuh dan capek menunggu. Awas saja kalau rasa gudegnya nggak enak! Gerutu saya dalam hati. Saya sudah menyiapkan makian untuk diri sendiri, betapa bodohnya mau mengantri tengah malam demi sepiring gudeg.

Setelah menunggu selama 1, 5 jam yang dimulai dari pukul sebelas malam, akhirnya tiba giliran saya dilayani untuk makan gudeg tiba saat jam menunjukkan puku 12.30 malam. Ya salam anjirrr, betapa berdedikasinya saya menunggu. Karena sudah lama menunggu, tentu saja kesempatan ini tidak saya sia-siakan untuk memesan nasi gudeg beserta lauk-pauk kesukaan saya sepuasnya. Sudah nunggu lama masa cuma pesan nasi gudeg biasa harus yang spesial pake telor pedas dikaretin eh salah itu untuk gado-gado.

Saya gemes melihat si ibu melayani dengan santai sekali sambil terkadang mengobrol dengan asistennya sementara yang mengantri dibelakang saya itu masih banyak sekali. Lalu saya berpikir kenapa si ibu tidak mempekerjakan banyak karyawan yang melayani pembeli nasi gudeg ini sehingga bisa lebih cepat. Entah kenapa saya merasa gerakan ibu seperti slow motion, mungkin saya lelah dan terlalu lapar kali ya, mungkin gula darah saya turun drastis bla-bla, jadi keinget mata kuliah fisiologi hewan hiks atau ini karena darah saya sudah terlalu asam akibat sering makan cuka pempek sewaktu di Palembang sehingga cepat sekali naik darah (nggak ada hubungannya keles) hehehe.

Si ibu owner warung gudeg ini duduk di sebuah bangku yang di depannya itu terdapat meja yang ada rak kaca, di atas meja diletakkan beberapa baskom dan panci yang berisi lauk-pauk yang terdiri dari dua baskom yang isinya campuran dada, sayap, leher dan paha ayam dibacem, 2 baskom ceker dibacem, 1 baskom telur dibacem, 1 baskom ayam disuwir, 1 baskom gudeg (sayur nangka muda yang dimasak sampe kering dan berwarna hitam), 1 panci telur gulai pedas, satu panci sambel krecek, satu panci kuah santan dan yang paling penting satu panci kasih sayang. Si ibu owner ini bukan ibu yang main di film Pengabdi Setan ya, saya juluki si ibu karena tidak tahu namanya dan tidak berkenalan karena bakalan lama sesi melayani saya kalau pakai acara kenalan dulu. Saya pun khawatir abis kenalan bakal dijadikan menantu.

Ibu saat melayani nasi gudeg untuk pembeli

Ibu mengambil piring, memasukkan nasi, lalu menanyakan campuran lauk apa saja yang saya mau. Saya mau yang spesial pake telor, ayam suwir, gudeg, tempe satu biji, ceker dua biji lalu nasi saya disiram secentong kuah santan (areh) dan secentong sambal krecek. Kemudian makanan saya ditotal harganya, saya diminta membayar 30 ribu untuk sepiring gudeg dengan lauk pilihan tersebut. Harga 30 ribu agak mahal untuk ukuran Jogja dan itu harga tanpa air minum karena saya bawa botol minum sendiri (untunglah). Kalau mau pesan minuman ada di meja samping gudeg. Saya heran saja, sekedar memasukkan nasi dan lauk-pauk begitu ke dalam piring saya kira rasanya tidak terlalu susah jika menambah karyawan lagi, jadi si ibu ada temennya gitu untuk mempercepat antrian.

Jika memilih gudeg biasa maka isinya adalah nasi, gudeg, suwiran ayam lalu disiram dengan secentong kuah santan (areh) dan sambal krecek. Gudeg biasa ini dibandrol seharga 20 ribu. Lalu bagaimana rasa sepiring gudeg di Gudeg Bromo? Rasanya benar-benar lezat, perpaduan antara gurih dan pedasnya pas. Saya tak menyesal menghabiskan 1,5 jam untuk mengantri dan membayar 30 ribu untuk sepiring nasi gudeg di Gudeg Bromo karena rasanya sepadan. Saking lezatnya nasi gudeg ini, nasi dan semua lauk-pauknya habis tak bersisa, bersih dan tandas.

Lain kali jika mau ke sini, saya akan berencana lebih matang dengan datang jam 9 malam sehingga saat Gudeg Bromo buka jam 10 malam saya sudah stand by berbaris di antrian paling depan sehingga tidak terlalu lama menunggu.

Kesabaran selalu memberikan hasil yang lezat dan gurih, mungkin ini pelajaran yang ingin diajarkan Gudeg Bromo ke pelanggan mereka sehingga tetap mempertahankan model jualan tradisional seperti ini.

 

Happy Dinner 🙂

 

Alamat Gudeg Bromo :

Jalan Gejayan (Jalan Affandi) seberang Ciao Gelato

Jam buka : 22.00 sampai gudeg habis

Range harga mulai dari 20 ribu tergantung lauk yang diambil

Iklan

46 tanggapan untuk “Gudeg Bromo Gejayan Yogya: Rela Antri Sampai Tengah Malam Demi Sepiring Nasi Gudeg

  1. Dedikasi tinggi ya ngantri sampai 1.5 jam. Makan jam setengah satu pagi semacam sahur ya haha. Tapi kulineran di Jogja sama Solo memang selalu hidup sampai dini hari, jadi bisa sebagai pemadam kelaparan

    Disukai oleh 1 orang

  2. pernah melihat di channel youtube, si ibu memang santai banget ngelayaninnya, mungkin karena sudah kadung terkenal dan laris jadi ya woles aja. kalau ke sini pas kondisi laper banget mungkin nunggu 1,5 jam sudah bikin lemas atau malah mundur teratur.

    Disukai oleh 1 orang

  3. Aku bukan tipe yang mau belain antri makanan selama itu, 15 menit aja sudah ilfil dan keburu laper. Itu bener gudegnya pedes? Tumben yaaaa.

    Btw tak perhatikan sekarang pakai saya daripada gue

    Disukai oleh 1 orang

  4. Sudah berubah mas Alid, lebih enak pake saya saja ketimbang gue, tulisannya mau lebih baik kedepannya. Rasanya cukup pedas dan gurih kalau mau nambah pedas lagi tinggal minta tuangin cabe rawit tambahan dari sambel krecek. Kalau nggak tambah cabe rawit pedasnya biasa untuk lidahku nggak sampe harus minum berkali-kali

    Suka

  5. Jadi penasaran. Artinya, memang gudegnya enak pakai banget. Sampai-sampai menunggu 1,5 jam pun berujung (sangat) memuaskan. Pertama-tama saya juga tidak suka gudeg karena manis banget. Tapi sekarang sudah bisa berkompromi. Caranya, krecek dan sambelnya saya banyakin, haha. Ini di Jl. Gejayan, ya. Sepertinya saya mesti lebih awas dengan sekitar. Beberapa kali lewat sana, tapi kok sepertinya selalu terlewat, hehe…

    Disukai oleh 1 orang

  6. wkwk sungguh mbak 1.5 Jam ?

    Selama aku di Jogja ini, aku blm pernah pulang sampai larut pagi wkwk apalagi demi gudeg hahah

    Kayaknya pan-kapan kita harus nyoba gudeg pawon mbak

    Cuslah mbak ajak aku makan 😂

    Suka

  7. lidah Riau yg terbiasa dgn makanan gurih, pedas dan bersantan ala Sumbar saya juga kurang suka dgn yg manis2.. pernah coba makan gudeg sih, tapi tetap harus ditemani bbrp side dishes ala sumatera lainnya hehe..

    btw, setuju banget dgn point, hindari memesan makanan yang mengharuskan driver go food ngantri lama. dan kalo memang terpaksa bgt, berilah tips sesuai dgn waktu yg sudah mereka habiskan untuk menunggu..

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s